skippin' troupe
rss
18 Jul

First… senaaangg, sarang burung kita sudah mulai berbentuk seperti desain arsitek/interior, tentunya setelah beberapa modifikasi dari Kris dan saya demi menekan budget. Maksudnya sih awalnya ngurangin ini-itu biar budget penawaran dari kontraktornya jadi berkurang, tapi selama pengerjaan oleh kontraktor akhirnya ada juga lagi modifikasi “penambahan” oleh kami yang ujung-ujungnya, budget naik lagi ajah! Pusiiiiinggg..  Haiyaaaaa… susah ya kalau duit cuma sedompet bukan sebakul.

Terus karena saya keseringan browsing di internet jadi semakin banyak punya ide “brilian” :D   hasil inspirasi dari cuci mata itu, kadang bikin repot sendiri buat implementasi nya. Bukan soal biaya saja, tapi dari segi ketersediaan tempat dan dari segi pengerjaan. Contohnya ya urusan kamar mandi yang ukurannya smaller than tiny. Beneraaaan, KM di sarang burung ini beneran mungil ngga kaya hasil pencarian google yang sudah pakai kata kuncil smallest bathroom tapi yang muncul gambar bathroom sink segede meja kerja lagi nangkring *cape deeeeh..* kalau kasus di sarang burung, saking kecilnya sampai ngga bisa deh merentangkan tangan terus muter 360 derajat kecuali mau tangannya biru-biru kepentok macam-macam. Tapi kami (ehm saya tepatnya) maunya di KM itu ada sink (kecil), toilet, shower lengkap dengan tempat penjembrengan obat cantik dong, tempat menyimpan stok handuk, gantungan baju, sedikit pot tanaman kecil, dan kalau bisa poster-poster apalah yang bisa menimbulkan kesan ceria. Mungkin kaaah?? Insya Allah… susah, almost impossible! hahahaha :D marilah kita lihat hasil akhirnya nanti, apa saja yang bisa hadir di KM mungil itu.

Pindah ke dapur. Rata-rata interior desainer lain yang mengerjakan unit tetangga bikin kitchen table sepanjang 120cm saja utk diisi sink, kompor 2 tungku model domino (posisi tungkunya atas dan bawah, bukan berdampingan) dan sedikit tempat buat mempersiapkan bahan masakan. Pesanan saya jadinya 160-an cm karena ngotot mau punya oven tanam. Waktu Kris dan Papa aka Datu’ Raissa tanya buat apa sih ngotot mau punya oven, daku jawab “ya kan kalau bikin ayam panggang dan kue-kue lebaran perlu oven!”

Krisis terakhir yang sedang digarap solusinya adalah tempat penyimpanan water dispenser. Padahal sudah beli yang model kecil buat ditaruh diatas meja bukan yang standing, tapi tetap pas saya sadar untuk mikir mau ditaruh dimana dan ngotot mengantarkan barangnya (yang sudah dibeli dari 3 bulan lalu) hari ini, kontraktor, Kris, Papa aka Datu’ Raissa dan si adik ikut pusing cari tempat. Kalau solusi dari Papa dan si adik, ngga usah dipakai aja water dispenser-nya, sarannya kalau mau air panas ya masak aja pakai hotpot terus disimpan di termos kalau mau bikin stock, kalau mau air dingin ya masak air terus simpan di kulkas. Kris ngga setuju dengan idenya karena “sudah beli mahal-mahal” jadi masih mau maksa memajang  dispenser di… tunggu penampakannya nanti :) Yang pasti saya sudah wanti-wanti space secuil untuk sofa/lesehan di living room sudah harga mati dan tidak boleh dikutak-katik walaupun hanya 1cm.

Doakan ya.. semoga kami mengalami berpuasa tahun ini di sarang burung. Aamiiin…

Share and Enjoy

  • Facebook
  • Twitter
  • Delicious
  • LinkedIn
  • StumbleUpon
  • Add to favorites
  • Email
  • RSS
6 comments
+ add comment | tags Tags :

There are 6 Comments ...

  1. rika says:

    Kalo oven yang ditanam di dinding/upper kitchen cabinet gimana, La? Termasuk efisiensi space gak sih tuh? Gue suka banget oven tempel dinding gitu, makin sip karena gak harus bungkuk2 pas masak, walopun asli gue gak abis pikir cara nanemnya gimana tuh ya?

    • Lala says:

      Mmmm.. masuk ga yaa.. soalnya kalo gw sih jg pake kompor dan oven tanam tp tetap sih oven nya dibawah jd ya hrs bungkuk2 juga kalau masukin makanan buat dimasak. Kalo elo liatnya di tipi2.. itu udah pasti dindingnya dibikin ketebalan sesuai ovennya. Jadi ya makan tempat juga ya kayanya… tapi kan dinding sebelah2nya bisa di tipisin lg ya ketebalannya trus dimanfaatkan utk dibikin jadi rak2 ya atau mungkin bar atau cooking area kali ya.

      Dulu gw pengennya toilet pun flush nya yg nempel di dinding kaya toilet2 di Europe gitu.. ternyata ya berarti hrs nambah ketebalan dinding juga, karena intinya kotak airnya itu disembunyiin di dalam dinding aja. Gagal d utk sarang burung ini, krn setelah diitung-itung ribet dan susah aja implementasinya. Untuk ngerombaknya bakalan mahal jadinya, jadi yaaa.. msh menjadi mimpi.

  2. otty says:

    Wah berarti sekarang2 ini mulai pindahan dong? Soalnya puasa kan minggu depan. Semangat dan selamat yaaaa :)

    • Lala says:

      Belum pindahan juga nih Ty… hiks hikss…
      Kayanya mau soft-moving (kaya sof opening ajaaa) bisa minggu depan, tapi pindahan total, gelagatnya setelah lebaran. Doakeun.. doakeuun..

  3. PoppieS says:

    haiii… dapet linknya dari blog Meta. Dan.. senaaaang karena bisa bacabaca lagi yang lagi mendandani tiny nest.. :D Memang ya, reality bites. Pengennya macemmacem, giliran melihat kenyataan, errrr…. mau ditaro dimana ya.. :P

    Aku mulai banyak mau dari rak buku, kitchen set, ini ina inu. Dan suamiku cuma lempeng, “kitchen set mahalmahal emangnya kamu berapa kali sebulan mau main ke dapur?”

    Ohoks.. Ihiks.. Uhuks.. :P

    • Lala says:

      ngegigitnya daleeem lagi ya. hahaha

      kalo aku ditantangin soal dapur, bakalan jawab.. ya siapa tahu kalau tau punya mahal jadi terpacu utk menggunakan lebih sering, biar bisa BEP :D

Add Yours

11